Mengenal Olahraga TARUNG DERAJAT

Video Animasi Tarung Derajat. (Sumber : Chanel YouTube – Dhendy Dicky)

 

Bacaan Lainnya

TIMIKA – Tabaos14    I    TARUNG DERAJAT sebagai salah satu jenis olahraga beladiri asli dari Indonesia, kini mulai hadir di Kabupaten Mimika. Bahkan kehadirannya pun tak tanggung-tanggung, langsung siap dipertandingkan dalam event Pekan olahraga Nasional (PON) XX Papua Tahun 2020 di Klaster Mimika sebagai Venue pertandingannya.

Tepatnya 22 Januari 2020, Pengurus Cabang Olahraga (Pengcab) asli Indonesia yang dikenal dalam sebutan Keluarga Olahraga Tarung Derajat (KODRAT) hadir dalam pembentukannya dan diketuai, Alexander Omaleng.

Meski menjadi jenis olahraga baru bagi kebanyakan masyarakat Indonesia dan terlebih di Kabupaten Mimika Provinsi Papua ini, Tarung Derajat yang sudah mulai dipertandingkan pada Pekan Olahraga Nasional XIX tanggal 25 sampai 28 september 2016 di GOR Padjadjaran, Kota Bandung, Jawa Barat. Saat itu, Tarung Derajat  mempertandingkan 17 Nomor Pertandingan. Terdiri dari 10 Nomor Putra, 6 Nomor Putri, dan 1 Nomor Campuran.

Lagu Taraung Derajat. (Sumber : Delvi Lah)

 

Tarung Derajat adalah seni bela diri yang berasal dari Indonesia karena diciptakan dan dirintis Achmad Dradjat, sosok asal kota Bandung – Jawa Barat yang mengembangkan teknik melalui pengalamannya bertarung di jalanan pada tahun 1960-an di Bandung. Tarung Derajat, bahkan secara resmi diakui sebagai olahraga nasional dan digunakan sebagai latihan bela diri dasar oleh TNI Angkatan Darat dan Brigade Mobil Polri.

Seni Ilmu Olah Raga Bela Diri TARUNG DERAJAT dideklarasikan kelahirannya dibumi persada Indonesia tercinta, di Bandung 18 Juli 1972 oleh peciptanya, seorang putra bangsa, Achmad Dradjat yang memiliki nama julukan dengan panggilan Aa Boxer.

Aa Boxer atau Achmad Dradjat dilahirkan di Garut, 18 Juli 1951 dari pasangan Bapak H.Adang Latif dan Ibu Hj. Mintarsih dalam suasana sedang terjadi pertempuran melawan Gerombolan pemberontak yang dikenal dengan sebutan kelompok Darul Islam. Berkat kebesaran dan kuasa Tuhan Yang Maha Esa, kedua orangtua itu dapat selamat dari peristiwa itu dan saat itulah Achmad Dradjat lahir dalam keadaan sehat.

Peristiwa itu mengilhami kedua orang tuanya memberikan nama DARAJAT (DRADJAT / DERAJAT), yang berarti Berkat yaitu suatu Rahmat karunia Tuhan Yang Maha Esa yang membawa atau mendatangkan kebaikan pada kehidupan manusia.

Pria yang sekarang dikenal dengan sebutan AA Boxer, dibesarkan dalam lingkungan yang keras karena seringkali membuat Aa mengalami berbagai tindak kekerasan, perkelahian demi perkelahian harus dilaluinya, walau lebih sering kalah dari pada menangnya. Keuletan yang didasari Akhlak dan Agama, membentuknya mampu mengatasi berbagai rintangan hidup setahap demi setahap secara pasti. Hingga pada usia 13 tahun, mengalami tindak kekerasan dan penganiayaan oleh sekelompok pemuda remaja yang tidak bermoral, yang nyaris merenggut jiwanya.

Kejadian serupa dialami Achmad Dradjat pada saat belajar latihan beladiri secara resmi sebagai anggota suatu perkumpulan beladiri, dalam peristiwa tersebut dirinya dipaksa untuk berkelahi menggunakan teknik yang berlaku di beladiri itu sendiri melawan anggota senior yang bertubuh jauh lebih besar, dan menjadikan Achmad Dradjat yang baru belajar dasar teknik perkelahian tidak mampu berbuat banyak selain bertahan diri, disaksikan anggota senior lain, pelatih dan guru besarnya. Achmad Dradjat dengan teknik yang terbatas tadi seluruh badannya penuh dengan luka memar, namun demikian tidak ada rasa iba dari penyaksi termasuk guru besarnya untuk bertindak, menghentikan dan menyelamatkan perkelahian.

Dari perkelahian ke perkelahian itulah Achmad Dradjat secara alami terlatih untuk menjawab tantangan hidup yang keras.
Bersamaan dengan itulah proses penciptaan gerak dan jurus dibentuk dan diuji dari perkelahian. Proses ini disempurnakan melalui suatu penempaan diri, baik secara fisik maupun mental dengan cara yang tersendiri dan mandiri dan didasari gerak reflek yang alamiah.

Semua ini sebenarnya dimiliki semua manusia sebagai fitrah dan bisa dikembangkan secara mandiri, inilah yang mendasari lahirnya sebuah prinsip hidup Tarung Derajat, “Jadikanlah Dirimu oleh Diri Sendiri.

Achmad Dradjat juga menularkan kemampuan beladirinya pada rekan-rekan dekat dan masyarakat lain yang membutuhkannya, yang sebagian besar memintanya untuk menjadi “Guru.” Akhirnya, pada tanggal 18 juli 1972 diikrarkan pendirian Perguruan Tarung Derajat yang menjadi tanda utama resmi, kelahiran Ilmu Olah Raga Seni Ilmu Pembelaan Diri karya cipta Achmad Dradjat.

Gelar “SANG GURU” menjadi sebuah panggilan kehormatan dan penghargaan sekaligus sebagai Saripati Jati Dirinya dari apa yang diperjuangkannya dalam menciptakan ILmu Olah Raga Seni Pembelaan Diri TARUNG DERAJAT.

Box!” adalah salam persaudaraan di antara anggota Tarung Derajat. Tarung Derajat menekankan pada agresivitas serangan dalam memukul dan menendang. Namun, tidak terbatas pada teknik itu saja, bantingan, kuncian, dan sapuan kaki juga termasuk dalam metode pelatihannya. Tarung Derajat dijuluki sebagai “Boxer”. Praktisi Tarung Derajat disebut “Petarung”.

Sejak 1990-an, Tarung Derajat telah disempurnakan untuk olahraga. Pada tahun 1998, Tarung Derajat resmi menjadi anggota KONI. Sejak itu, Tarung Derajat memiliki tempat di Pekan Olahraga Nasional. Keluarga Olahraga Tarung Derajat sekarang memiliki suborganisasi di 22 provinsi di Indonesia. Setelah diperkenalkan pada 2011 SEA Games di Palembang, namun Tarung Derajat tidak disertakan pada SEA Games 2013 di Myanmar.

Semboyan

Para petarung memiliki jiwa dan perilaku yang tidak menyombongkan diri. Mereka terkesan seperti orang yang penurut dengan sikapnya yang tunduk demi menghindari keangkuhan. Hal tersebut tergambar dalam semboyan Tarung Derajat:

Aku ramah bukan berarti takut.
Aku tunduk bukan berarti takluk

(**/Samone)

Pos terkait